Langsung ke konten utama

Strategi Agar Sulawesi Selatan Bebas Narkoba Oleh: Ainun Jariah


“Anak merupakan investasi dan harapan masa depan bangsa.”
(Ida Octari, Aktivis Anti Narkoba)
Dewasa ini narkoba tidak lagi menjadi hal yang tabu. Narkoba telah merambah ke seluruh lapisan masyarakat baik di kota besar hingga pelosok desa. Sebagaimana yang dilansir portal berita makassar.tribunnews.com (6/12/2017), jajaran Polda Sulawesi Selatan menangkap 252 pelaku kasus narkoba selama 20 hari berlangsungnya operasi bersinar (Sapu Bersih Narkoba) terhitung sejak 15 November sampai pada tanggal 4 Desember 2017. Dari 252 pelaku narkotika itu, barang bukti yang diamankan mulai dari obat somadril, PCC, sabu-sabu, hingga ekstasi.
Awal tahun 2018 ini sendiri khususnya di Sulawesi Selatan kerap kali hadir berita tentang penangkapan pengedar atau pemakai narkoba. Hal ini mendorong angka kasus penyalahgunaan narkotika tahun demi tahun naik. Sebagaimana diolah dari BNN Sulsel, angka pengguna narkoba di Sulawesi Selatan tahun 2016 berjumlah 130.400 orang dan naik menjadi 130.800 jiwa pada tahun 2017, dikabarkan untuk 2018 ini jika upaya bersama memberantas angka pengguna narkoba masih rendah maka angka itu akan kembali melonjak. Saat ini untuk total pengguna narkoba di Indonesia sudah mencapai angka 3 juta orang.
Narkoba tidak hanya menyeret sejumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS), aparat kepolisian, atau masyarakat biasa, namun anak-anak dan remaja sekalipun menjadi subjek utama pengguna narkoba di Sulsel.
Jika hal ini terus dibiarkan pemerintah dan agen perubahan lainnya bersikap acuh tak acuh, maka kita akan menyaksikan bersama kehancuran masa depan Sulawesi Selatan. Diperlukan upaya kreatif dan taktik jitu dalam meminimalisir angka penyebaran narkoba. Sebab sudah menjadi kewajiban bersama untuk menyelamatkan anak bangsa. Kita pun tidak tega, jika suatu saat nanti ada anak, cucu, keluarga atau tetangga kita yang menjadi pengguna narkoba. Ada beberapa hal yang setidaknya dapat kita lakukan saat ini.

Penyuluhan
Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mengadakan penyuluhan di luar lapangan tentang bahaya narkoba bagi kesehatan. Masyarakat harus mengenali narkoba bahwa barang itu sangat mematikan. Baik dari kesehan fisik, emosi, perilaku dan sosial. Penyuluhan ini sebaiknya mulai dari tingkat sekolah dasar hingga ke tingkat mahasiswa dengan membawa peserta mengunjungi tempat rehabilitasi dan lembaga permasyarakatan (lapas). Berbagai seminar tentang narkoba sudah digalakkan namun belum mengena ke seluruh lapisan masyarakat, karena efek dalam seminar hanya dilakukan secara seremonial belaka.

Kepekaan
Lingkungan merupakan tempat kita bersosialisasi dengan berbagai macam karakter. Dari lingkungan kita bertemu dengan banyak teman yang memiliki kebiasaan atau pembawaan yang berbeda. Seseorang bisa mencoba narkoba pertama kali dengan alasan merasa “tidak enak” jika tidak menerima tawaran dari teman mereka. Berawal dari sekadar coba-coba lalu kecanduan. Tidak dimungkiri bahwa teman adalah orang yang sangat berpengaruh terhadap perilaku dan masa depan kita.
Ada satu kisah tentang teman yang baik dan teman yang buruk. Ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi atau engkau akan membeli minyak wangi darinya dan meskipun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi percikan apinya mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau akan tetap mendapatkan bau asapnya yang tidak sedap.
Maka dari itu di mana pun lingkungan pekerjaan kita, diperlukan kehati-hatian dalam memilih kepada siapa kita bergaul. Sebab teman yang baik akan senantiasa menuntun kita ke jalan kebaikan. Jika berteman dengan orang baik maka kita akan menjadi orang baik atau minimal kita mendapati kebaikan darinya.

Kegiatan Positif
Masa muda kita sebaiknya diisi dengan hal-hal yang positif. Menyibukkan diri dengan kegiatan sosial. Bagi anak-anak maupun remaja seharusnya dibimbing untuk mengembangkan bakat dan keterampilan. Seperti menulis, membaca atau olahraga sehingga dapat meminimalisir dari pergaulan bebas. Di sinilah peran orangtua sangat berpengaruh dalam mengawasi pergaulan anak-anak.
Meningkatkan Spiritual
Ketika iman seseorang lemah karena masalah hidup maka mereka akan mejadikan narkoba sebagai pelampiasan. Banyak dari pengguna barang haram ini mengatasnamakan ketenangan sebagai alasannya. Di sinilah pentingnya iman dalam diri kita. Selama kita memiliki iman di dada maka kita akan menghadapi masalah dengan bijak. Kita akan bersabar dan menyerahkan segalanya kepada Tuhan yang Maha Esa.
Akhirnya jika kita dapat merealisasikan beberapa poin tersebut, angka pengguna dan pengedar narkoba di Sulsel bisa turun. Bukan saja pemerintah yang bangga jika masyarakatnya memiliki kebiasaan positif, kreatif dan terhindar dari bahaya narkoba. Akan tetapi seluruh lapisan masyarakat akan ikut merasakan dampak dari indahnya hidup tanpa ada lagi berita-berita narkoba. Semoga saja, ke depan media massa tak lagi mengabarkan tentang pelajar, oknum pegawai ataupun guru besar yang bermasalah dengan narkoba, khususnya di Sulawesi Selatan. Mari kita wujudkan Sulawesi Selatan bebas narkoba!






Komentar

Postingan populer dari blog ini

PR Bagi Petugas Pelayanan Rumah Sakit Oleh: Ainun Jariah

ADA BANYAK pasien pengguna jasa Rumah Sakit (RS) sebelum datang ke RS tertentu akan mencari tahu bagaimana pelayanannya. Baik dari pihak yang memiliki pengalaman di RS maupun dari berita-berita yang beredar di sekitarnya.

Masyarakat enggan datang ke Rumah Sakit X jika tahu kondisi pelayanan dari RS tersebut kurang baik atau jika tahu fasilitasnya kurang memadai. Jika pasien yang memiliki tingkat ekonomi tinggi mungkin akan mencari RS swasta, dengan kata lain RS berkualitas meski harus mengeluarkan uang berlebih. Namun bagaimana dengan pasien tingkat ekonomi rendah?

Mungkin satu satunya yang pemerintah sarankan yaitu penggunaan Kartu Indonesia Sehat (KIS) yang kini dikelola oleh BPJS Kesehatan. Akan tetapi, layanan BPJS Kesehatan dirasakan oleh beberapa pihak masih memiliki kekurangan.

Baca juga: Mendidik Anak Sejak dalam Rumah

Tindakan Petugas
Bukan rahasia lagi, terkadang di sebuah RS ada petugas pelayanan berbuat teledor saat melakukan tindakan. Keteledoran petugas ini bahkan tida…

Puisi-puisi bahasa Makassar dari kelas IV MI Anassappu Bontonompo

Momen yang sangat berharga untuk saya di tanggal 5 Mei 2018. Tulisan di atas mungkin bagi kita hanya tulisan biasa yang menyerupai cakar ayam. Namun, tahukah kalian jika tulisan-tulisan ini memiliki arti yang mendalam bagi yang dapat memahami bahasa Makassar.
.
Hari ini saya memberikan pelajaran Muatan Lokal kepada siswa-siswi saya di MI Anassappu Bontonompo. Pelajaran muatan lokalnya yaitu Bahasa Daerah. Demi mengembangkan imajinasi dan tetap mempertahankan budaya lokal, saya memberikan tugas membuat puisi kepada siswa saya menggunakan bahasa daerah Makassar.
Tidak saya sangka, beberapa puisi mereka membuat saya meleleh dan menitikkan air mata.
. -Fitriyana
Menuliskan tentang kesyukurannya terhadap uang jajan yang diberikan oleh ayahnya. Sedikit banyaknya tidak jadi masalah baginya. Asalkan dia dan adiknya punya uang jajan yang akan dia bawa ke sekolah. .
-Ahriani
Puisi I
Ia menceritakan kebiasaannya sebelum ke sekolah yang selalu membantu ayahnya mengurus sapi. Barulah pada jam 06.3…

Sebuah Perjalanan Mencintai Buku

17 Mei 2019

Jadi kemarin itu adalah hari buku yaaa? Di beranda media maya banyak yang berfoto dengan buku.
Tak mau ketinggalan, saya pun ingin menceritakan awal mula saya suka buku.

Saya kurang ingat kapan persisnya, tapi yang saya ingat baik. Sudah sejak SD kakek saya selalu menyuruh saya membacakan buku untuknya. Mulai dari kisah Bilal sahabat Nabi yang sangat teguh dalam mempertahankan aqidahnya. Bilal yang disiksa dengan sangat ganas oleh majikannya karena memilih untuk memeluk Islam.

Berat batu yang menindih tubuhnya tidak menggoyahkan sedikit pun lidahnya untuk tetap mengucapkan kata "ahad".  Buku yang berhasil membuat mataku basah waktu itu.

Selain buku tentang kisah Bilal, yang paling berkesan dan sangat suka saya baca adalah kisah 25 Nabi dan Rasul, kumpulan cerita Wali Songo, dan tidak lupa, dulu ada buku dongeng yang selalu saya tunggu-tunggu untuk dipinjamkan oleh teman adalah buku dongeng hadiah dari @dancow .

Maklum waktu itu saya belum minum susu Dancow dan pa…