Langsung ke konten utama

Menyelamatkan Diri di Media Sosial oleh: Ainun Jariah



   Di abad 21 ini, siapa sih yang tidak punya akun media sosial? Bukan hanya kaum milenial saja, bahkan orangtua hingga anak-anak pun terkadang telah berlebihan menggunakannya.
Menurut Chris Garrett media sosial merupakan alat, jasa, dan komunikasi yang memfasilitasi hubungan antara orang dengan satu sama lain dan memiliki kepentingan atau kepentingan yang sama.
   Media sosial bisa diumpamakan sebagai dua belah mata pisau yang pada akhirnya bisa membunuh. Anda barangkali pernah menonton Searching (2018) sebuah film yang menceritakan tentang seorang ayah (diperankan oleh Jhon Cho sebagai David Kim) yang menemukan kenyataan bahwa putrinya (diperankan oleh Michelle La sebagai Margot Kim) menghilang dari keberadaan. Bahkan di era modern dengan teknologi canggih, David harus menemukan jejak digital putrinya hingga akhirnya ia mengetahui bahwa putrinya sedang tidak baik-baik saja, seperti yang selama ini ia duga.
Media sosial bisa sangat bermanfaat ketika kita menggunakannya dengan baik. Dapat memperdekat jarak, memudahkan kita berinteraksi dengan keluarga dan orang-orang terdekat, sarana memperoleh informasi, sebagai ladang mencari tambahan penghasilan  dan masih banyak lagi manfaat lain dari media sosial.
   Namun, di samping manfaat yang begitu banyak, ada banyak pula dampak negatif dari media sosial. Media sosial dapat melalaikan kita dari kewajiban yang seharusnya kita prioritaskan, bisa menjadi alat penyebar kejahatan seperti tindak penipuan dan cyberr bullying yang banyak menyerang anak-anak dan remaja, serta tak jarang juga menjadi alat provokasi oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Sebenarnya dampak negatif bisa terjadi tergantung pada cara kita mengggunakannya.
Berikut adalah beberapa tips yang mungkin bisa membantu kita dalam penggunaan media sosial.
Batasi Waktu
            Media sosial memang merupakan alat komunikasi yang sangat canggih. Cukup hanya dengan mengetik isi pikiran kita di sebuah layar bisa langsung sampai kepada si pembaca yang kita tuju.
Menjamurnya aplikasi media sosial di masyarakat ternyata dapat membuat candu. Sehingga dapat memengaruhi kehidupan nyata para penggunanya. Anak-anak sudah meninggalkan permainan tradisional yang dapat melatih komunikasi mereka secara langsung, pekerjaan rumah terkadang terbengkalai, kita semakin malas membaca buku. Dampak negatif seperti ini tentu dapat kita hindari jika kita membatasi waktu.
Contoh kecil pada anak-anak yakni hanya bisa diberikan gawai jika tugas sekolahnya telah selesai. Mereka juga dapat diberi kebiasaan membaca buku sebanyak lima halaman sebelum bermain gawai. Waktu bermain mereka dengan gawaipun tentu harus dibatasi. Akan tetapi, bukan hanya anak kecil yang perlu dibatasi. Orang dewasa pun mesti tegas dalam membatasi diri sendiri dalam menggunakan media sosial.
Bijak Bermedsos
   Dalam menggunakan media sosial sebaiknya diisi dengan hal-hal yang berbau positif, bukan informasi yang menebar unsur SARA dan kebencian. Medsos sebetulnya bisa menjadi ladang bisnis, ajang silaturahmi, berbagi resep makanan, dan lebih baik lagi ketika membagikan konten yang berbau pendidikan untuk anak-anak.
   Selain itu, hal yang juga sangat penting kita perhatikan adalah pemilihan pertemanan. Jangan asal menerima permintaan pertemanan begitu saja. Cobalah untuk berselancar ke kronologinya, memerhatikan status-statusnya. Jika yang dia bagikan merupakan hal-hal yang bermanfaat silakan konfirmasi, namun jika dari postinganya ada banyak konten-konten negatif sebaiknya kita menghindarinya.
Jangan Asal Share   
            Mudahnya kita mendapatkan informasi melalui medsos bukanlah hal yang perlu dibanggakan. Sebab, kebanyakan dari informasi itu bersifat hoaks atau bohong. Akhir-akhir ini semakin banyak media-media online yang bertebaran di beranda akun kita. Menyajikan berbagai informasi terkini namun belum tentu kevalidannya adalah 100%. Informasi yang belum valid ini tak jarang langsung dicerna mentah oleh warganet dan langsung membagikan ke akun pribadinya. Sehingga jadilah mata rantai yang terus dibagikan. Bagaimana jika yang kita share itu adalah informasi yang bersifat provokasi? Berita yang dapat memecah belah persatuan atau pun agama?
   Seperti contoh yang paling trending tahun 2018 adalah berita hoaks Ratna Serumpaet. Akibat berita ini banyak warganet yang saling menghakimi antara kubu satu dengan kubu yang lain.
   Untuk itu mulai 2019 ini sebelum jempol kita menekan tombol share/bagikan, sebaiknya kita memastikan kebenaran informasi dan berita itu melalui situs-situs resmi. Selain itu untuk bisa menyelamatkan diri dari gempa informasi di media sosial kita mesti membatasi waktu dan bijak dalam bermedia sosial. Sekian.


                       
Note: Tulisan ini telah diterbitkan oleh Tribun Timur edisi 3 Januari 2019
Jariah's

sumber gambar: Hasrul Tribun Timur

Postingan populer dari blog ini

Konsistensi PT Semen Tonasa dalam Menyandang U4 di Kawasan Timur Indonesia

AINUN JARIAH
(Mahasiswa Pendidikan Biologi, Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Alauddin Makassar) ainunjariiah12@gmail.com
KONSISTENSI dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti tetap; tidak berubah-ubah; taat asas; kesesuaian; sejalan. Konsistensi adalah hal yang sangat sulit untuk dijaga. Sebab, ada banyak pengaruh-pengaruh dari lingkungan yang mampu menggoyahkan konsistensi itu sendiri. Namun, dalam hal ini PT. Semen Tonasa berhasil menjaga konsistensinya dalam menghasilkan produk yang unggul dan bermutu. Ini dapat dilihat dari kegiatan-kegiatan serta penghargaan yang telah didapatkannya sejak tahun 1968.
     PT Semen Tonasa (Persero) adalah penghasil semen terbesar di Kawasan Timur Indonesia. Perusahaan yang berdiri sejak 1968 ini terletak di Desa Biringere, Kecamatan Bungoro, Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan. Jaraknya sekitar 68 kilometer dari kota Makassar. PT Semen Tonasa mempunyai lahan seluas 715 hektare dan empat unit pabrik siap beroperasi kapan saja. Sejak 48 tahun …

Pernikahan Tidak Harus Mematikan Mimpi

Dulu, sebelum hari itu tiba.  Hari dimana kau mengucapkan kalimat sakral di depan penghulu Ada banyak kekhawatiran-kekhawatiran yang menyerang kita. Keragu-raguan akan masa depan. Tentang rezki, Pendidikan dan cita-cita. Namun seperti kebanyakan orang, di usia memasuki kepala dua, cinta menjadi masalah yang sangat memengaruhi kehidupan seseorang.KIta semua tahu efek dari jatuh cinta sangatlah besar. Keinginan untuk selalu bersama dan rindu yang selalu membandel adalah dua hal yang akan menyerang orang yang sedang jatuh cinta. Dan kita tahu baik bahwa tidak ada obat yang paling mujarab bagi kita yang sedang jatuh cinta namun tetap dalam naungan ridhonya adalah dengan jalan menikah. Seperti apa yang telah dikatakan oleh Nabi SAW.  Dari Ibnu Abbas ia berkata, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Kami belum pernah melihat (obat yang mujarab bagi ) dua orang yang saling mencintai sebagaimana sebuah pernikahan." (H.R. Ibnu Majah) Kita yang kala itu mengingink…

Cerpen Kisah Kita Terbatas by Ainun Jariah

Namaku Ainiy. Lengkapnya Zahratul Ainiy. Aku adalah mahasiswi baru di Universitas Islam Negeri Makassar. Aku lulus di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, Jurusan Pendidikan Biologi. Aku sangat bersyukur saat dinyatakan lulus di jurusan ini. Jurusan yang aku impikan dari dulu.

"Alhamdulillah benar pesan ustadz Rasyid. Allah itu maha pemberi rezeki dan telah mengatur semua rezeki hambanya, selanjutnya tergantung kita mau menjemputnya atau tidak. Menjemputnya tentu saja dengan berusaha. Semut saja Allah perhatikan apalagi kita, lihat tuh semut di atas batu itu, dia mendapatkan rezeki karena dia berusaha mencari," Fahimah menunjuk semut-semut yang berjejer membawa makanan di atas sebuah batu besar di sampingku.

Aku bersyukur Allah mengirimkan sahabat sebaik Fahimah kepadaku. Gadis cantik dan soleha. Anak dari salah seorang petinggi di pesantren. Anak ustadz Rasyid. Meskipun begitu dia tidak pernah sombong. Bukan hanya Fahimah, Ummi Aisyah dan uztadz Rasyid, orangtua Fahimah juga ta…